Perbedaan Revenue dan Income

Perbedaan Revenue dan Income

Posted on

Hal yang sangat penting dalam bisnis adalah memahami Perbedaan Revenue dan Income. Apakah Anda memahami perbedaan utama antara revenue dan income? Perbedaan utama antara keduanya adalah cara perhitungannya. Pendapatan dihitung dengan mengalikan harga saat barang atau jasa dijual dengan jumlah unit atau jumlah yang terjual. Pendapatan adalah pendapatan total perusahaan dari penjualan.

Sudah umum bagi orang untuk menggunakan istilah ‘revenue’ dan ‘income’ dapat digunakan secara bergantian. Tetapi bagi pemilik usaha kecil yang mengelola pembukuan, ada perbedaan penting. Angka pendapatan dasar biasanya dicatat di neraca perusahaan dan mewakili semua uang tunai yang masuk ke perusahaan, dikurangi biaya pengembalian atau diskon.

Untuk memulai suatu usaha, pendapatan dan keuntungan tentu saja menjadi hal wajib yang harus diketahui oleh Anda. Banyak pengusaha yang terjebak dalam situasi ini dan menganggap hal ini tidak begitu penting sehingga mengabaikan macam-macam dan jenis-jenis revenue maupun income dalam keuangan perusahaannya. Untuk perusahaan besar, tentu saja hal ini tidak perlu dikhawatirkan karena pasti perusahaan memiliki staff ahli untuk mengurusi hal ini. Tetapi bagaimana untuk usaha kecil seperti pemilik barbershop yang baru saja memulai usahanya? Pemilik usaha merangkup bagian lainnya dalam struktur usaha mereka. Sehingga tentu saja semua ilmu usaha harus dikuasai oleh satu orang.

Apa itu Revenue?

Revenue berasa dari bahasa Inggris yang memiliki arti pendapatan. Semua pemasukan dalam bentuk uang ke dalam kas perusahaan berupa revenue. Apakah hanya dalam bentuk hasil penjualan? Deposito dan investasi juga termasuk ke dalam revenue. Perusahaan yang dijalankan dengan baik umumnya akan memiliki pendapatan yang tinggi, contoh perusahaan ini seperti Apple, Samsung, dan usaha entertainment seperti SM, YG, dan JYP yang ada di Korea Selatan. Pendapatan yang proporsional yaitu kemampuan untuk menjaga biaya operasional tetap rendah juga menjadi ciri-ciri perusahaan yang dijalankan dengan baik. Margin laba kotor yang optimal bervariasi antar perusahaan berdasarkan jenis barang atau jasa yang mereka jual dan biaya produksi dan penyediaannya.

Pendapatan berasal dari operasi bisnis dan non-bisnis Anda. Anda memperoleh pendapatan operasional dari aktivitas bisnis sehari-hari Anda seperti penjualan barang dagangan atau pendapatan hasil dari jasa Anda. Pendapatan non-operasional merupakan pendapatan yang Anda dapatkan dari menjual barang yang tidak digunakan lagi di kantor, dan hal lainnya yang di luar penjualan. Hal ini perlu dipahami karena sangat banyak pihak yang membingungkan hal ini. Kedua hal ini termasuk ke dalam revenue walaupun sumber mendapatkan uangnya berbeda.

Sebagai contoh, sebuah kantor yang bergerak dalam bidang percetakan tentu saja akan menjual mesin fotokopi nya suatu saat. Terlepas dari kebutuhan apa yang diperlukan. Hasil penjualan mesin ini termasuk dalam revenue. Pendapatan juga ada yang bersifat kotor, bukan karena cara mendapatkannya yang illegal tetapi semua angka pada hasil pendapatan itu belum dikurangi dengan yang lainnya.

Apa itu Income?

Sedangkan penghasilan berasal dari bahasa Inggris yaitu Income. Jumlah uang yang Anda dapat dari hasil usaha Anda dengan durasi waktu tertentu tetapi hasil ini harus dikurangi dengan harga pokok penjualan atau disingkat secara HPP, dan yang lainnya. Jika disederhanakan hal ini diartikan sebagai pendapatan bersih sebuah perusahaan. Jika belum dikurangi dengan HPP dan yang lainnya, hal ini disebut dengan omset penjualan. Banyak yang menyalahartikan hal ini ketika seorang pengusaha mengatakan ‘omset usaha saya mencapai 100 juta per bulan’ hal ini bukan berarti untuk yang di dapat mencapai 100 juta per bulan.

Klik lihat: Peluang usaha baru

Mengapa Penting untuk Mengetahui Perbedaannya

Alasan mengapa sangat penting mengetahui perbedaan antara revenue dan income digambarkan seperti sebuah perusahaan besar yang memiliki hubungan dengan pendapatan yang lalu dengan pendapatan sekarang. Walaupun pendapatan saat ini lebih besar, kesenjangan pendapatan terhadap menggambarkan bahwa, bahkan untuk perusahaan besar, kedua konsep tersebut tidak mudah dipertukarkan. Memahami hubungan antara pendapatan dan pendapatan perusahaan memungkinkan Anda mengukur kemajuan, membangun alat untuk menganalisis di mana proses Anda dapat ditingkatkan, dan mengembangkan gambaran nyata tentang kesehatan operasi Anda.

Laporan keuangan

Mengetahui cara melacak revenue dan income secara terpisah adalah kunci untuk menghasilkan laporan keuangan yang akurat. Untuk baris teratas, pastikan bahwa semua aliran pendapatan telah diperhitungkan, termasuk investasi langsung ke perusahaan sejak menyerahkan pernyataan terakhir Anda. Untuk pendapatan, pastikan tim atau staff akuntansi Anda memahami berbagai bidang pengeluaran. Biaya penjualan, umum dan administrasi sering kali merupakan bagian terbesar dari pengeluaran untuk perusahaan. Biaya barang dan biaya vendor kemungkinan besar juga berperan.

Di luar perkiraan bulan ke bulan, pendekatan yang berorientasi pada pendapatan untuk pelaporan keuangan tidak akan memberitahu Anda banyak tentang prospek jangka panjang perusahaan Anda. Mendasarkan pelaporan pada laba bersih, memasukkan pemahaman tentang harga pokok, dan yang lainnya akan menunjukkan kepada Anda bagaimana menyesuaikan pendekatan Anda agar tetap kompetitif di pasar dan bagaimana menggunakan pendapatan Anda dalam hal perbedaan Revenue dan Income.

Dokumen Pajak

Setelah Anda mengurangi semua pengeluaran bisnis Anda, jumlah pendapatan yang tersisa tetap hanya pendapatan sebelum pajak. Kecuali jika Anda ingin diaudit, dokumen pajak perlu mempertimbangkan pendapatan / keuntungan. Memiliki kesadaran tentang posisi bisnis Anda terkait dengan persyaratan pajak bisnis merupakan tahap penting dalam menyiapkan dokumentasi keuangan. Penting untuk memahami perbedaan antara persyaratan pajak federal, negara bagian, dan lokal untuk bisnis Anda. Persiapkan penghitungan pendapatan Anda dan kemudian kurangi tagihan pajak pendapatan tahunan Anda. Hasilnya akan menjadi gambaran akhir dari pendapatan bersih Anda.

Dokumen pajak menjadi syarat wajib dalam menjalankan sebuah perusahaan baik dokumen revenue dan income. Setiap tahunnya, akan diadakan audit berkenaan dengan dokumen pajak yang dikeluarkan setiap hasil penjualan. Hal ini menjadi alasan mengapa dokumen pajak harus lengkap. Untuk memudahkan Anda bekerja dan perusahaan Anda berjalan dengan lancar tanpa ada laporan yang mencurigakan. Sering sekali terjadi laporan yang mencurigakan pada dokumen pajak sehingga perusahaan harus mengurus ke Kantor pajak. Pajak merupakan masalah yang sangat sensitif pada operasional sebuah bisnis. Hal ini menjadi alasan mengapa dokumen pajak sangat penting.

Pertemuan dengan Investor

Investor tidak mungkin tergerak oleh laporan pertumbuhan dan perkembangan pendapatan yang besar. Memahami dinamika revenue dan income membantu menunjukkan pemahaman yang lebih luas tentang efisiensi operasional kepada investor. Bukti berkelanjutan mungkin tampak seperti hal yang kurang layak untuk diberikan kepada investor dibandingkan dengan kuartal penjualan di luar grafik, tetapi hal ini menunjukkan bahwa keberlanjutan pengeluaran minimal untuk hal-hal seperti sewa, gaji, komisi penjualan, teknologi informasi, dan biaya akuntansi adalah sebuah tanda bagi bisnis yang berfokus pada pendapatan yang ingin memperoleh keuntungan, bukan bisnis yang hanya ingin menjual dengan segala cara.

Itulah perbedaan dan hal yang sangat penting untuk diketahui dalam perbedaan Revenue dan Income.